NAIF

Pic

Udah lama sih kenal sama  sebuah band bernama naïf, dan  ga tau akhir-akhir ini saya seneng banget dengerin lagu-lagunya, yang buat saya jatuh cinta adalah sama lagu mereka yang judulnya “Hidup ini indah” . Ga tau buat saya mereka punya gaya sendiri baik dalam hal lagu, gaya berpakaian, atau aksi panggung. Dalam lagu, saya suka banget cara mereka milih-milih nada simpel tapi enak banget didenger, sepintas emang mereka kayanya terpengaruh the beatles (another my favorite band) tapi tetep mereka melsayakan dengan cara mereka sendiri. Apalagi kalo kalian liat dan resapi lirik-lirik mereka, Bagus-bagus deh :’D
Ada yang ngomongin hasrat lelaki di lagu electrified dan hai monas, atau tentang keseharian kita dalam “benci libur” dan “hidup ini indah”, tapi seperti biasa, sebagai orang melayu, saya seneng kalo mereka nulis lirik tentang cinta. Ada yang tentang terpuruk akan cinta dalam “air dan api”, senangnya mau ketemu pacar di “kencan pertama”, atau malah mau ngajak nikah seseorang di lagu “nyali”. Kalo saya ngerasa udah suntuk atau lagi males pasti saya dengerin lagu naif terus ngebayangin lagi ada di konser mereka yang emang bagus banget :’D

Tapi saya sebenernya pengen ngomongin kata “naif” itu sendiri. Naif band diberi nama naif sama temennya karena mereka terlalu “polos” saat bermain musik. saya ga tau bagian mana polosnya kalau ngeliat mereka konser (haha). Tapi iya, emang kata naif itu sendiri kalo diliat disitus kateglo siyh mengacu pada sikap seseorang yang terlalu polos/berpura-pura dalam mengahadapi sesuatu. Nah saya pengen ngebahas kelsayaan beberapa aparat kita yang, yah saya pikir mereka seakan pura-pura ga tau bahkan terkesan menutupi apa yang terjadi dalam kasus “ada istana dalam penjara”. Pengen aja ngebahas lagi yang ini, gara-gara looking at old files hhhe :')

Saya ga tau harus ngomong apa ngeliat tayangan di televisi, baca di koran on-line, atau informasi dari mana aja tentang adanya perlsayaan khusus yang dialami beberapa tahanan di rumah tahanan pondok bambu. setelah digrebek oleh tim pemberantas mafia hukum yang dibentuk pemerintah, ternyata mereka dapet tempat tinggal berupa kamar yang buat saya siyh mewah banget. Bayangin, buat seorang aja, mereka dapet kamar yang gede yang isinya pendingin ruangan, kulkas, televisi layar datar, kamar mandi sendiri, dan perabotan mewah lainnya (kosan saya aja kalah jauh). Gila deh, emang siyh gosip tentang kita bisa dapet ruangan bagus di penjara asal bayar saya udah lama denger, tapi setelah ngeliat langsung faktanya, saya hanya bisa mengurut dada doank. Yah, ga tau ada apa, yang saya bingung, bapak dirjen lapas, (saya lupa namanya), malah bilang itu adalah ruangan kantor yang dijadikan tempat untuk mengerjakan dan memamerkan kerajinan tangan para tahanan di sana. Aduh, saya rasa orang bego jg ngerti deh, orang pas lagi digrebek ada barang-barang milik salah satu tahanan yang bisa dibilang menunjukkan bahwa dia tinggal di sana. Di kamar lain yang juga digrebek bahkan ada tahanan yang mendapatkan fasilitas karaoke, ditambah dengan si tahanan itu memegang sebuah smart phone. Gila bener, belum selesai saya geleng-geleng kepala, ada informasi yang bilang kalo para tahanan yang mampu bayar, bisa keluar masuk tahanan dengan bebas dengan alasan sakit dan harus berobat ke dokter namun tanpa diawasi oleh pihak dari rutan itu sendiri. Edannnnnnnnnn!!!
Nah, kalo kamu ngeliat reaksi aparat yang berkaitan langsung dengan kasus ini kaya dirjen lapas yang saya sebut diatas lalu kepala rumah tahanan pondok bambu keliatan deh sikap naifnya. Mereka bilang itu fasilitas penjara yang bisa disewa semua tahanan di rumah tahanan tersebut. Yang saya bingung, kenapa ada barang-barang pribadi milik salah satau tahanan yang menunjukkan bahwa dia memang tinggal di situ. Lalu mereka malah menantang para wartawan dengan menyuruh cek langsung ke tempat yang dimaksud. Yah bukannya ga mau pak, tapi saya yakin udah beda keadaannya saat di-grebek dan jika dilihat saat ini. Saat proses penggrebekan pun, tim pemberantasan mafia hukum sempat dihalang-halangi oleh sejumlah aparat rumah tahanan pondok bambu. Saya ga ngerti alasan mereka menahan-nahan, padahal mereka udah megang surat kuasa yang ditandatangi oleh menteri hukum dan ham. Sampe akhirnya tim itu harus menelepon pak menteri untuk mendapatkan kuasa untuk ‘mengobok-obok’ isi rumah tahanan.

Itulah sikap naif, aneh banget yah. Saya yakin banget mereka (para aparat yang berpura-pura) tau apa yang terjadi sebenernya. Tapi ga tau apa alasannya, tapi saya bilang itu pasti alasan yang ga masuk akal. Tapi yah mau gimana lagi, susah juga mau ganti langsung semua yang terlibat karena saya pikir ini sudah menajdi sistem yang mengakar.

Di akhir tulisan ini, saya pengen ngutip kata-kata salah satu tahanan yang dituduh mendapatkan fasilitas berupa kamar mewah. Dia adalah tahanan dalam kasus korupsi di dirjen perhubungan. Ada dua pernyataan yang buat saya lucu banget :
“mas kalo mau berantas mafia hukum, jangan disini, berantas sana yang di peradilan,pokonya yang gede-gede”. Yang saya pertanyaain, dia tau ga yah istilah “dari kecil lama-lama menjadi bukit”, atau “giant step start with little step”. Bu, dimana-mana tuh yah, kalo mau berantas yang gede, yah yang kecil-kecil dulu lah.
Ini yang paling lucu buat saya, dia bilang gini “kalian jangan menghakimi kami dong, kami hanya korban, saya disini tuh sudah susah,mas ga sadar apa? saya tidak bisa ketemu keluarga”. Yah dengan dia korupsi emang dia ga sadar udah menyusahkan orang banyak, makanya hukumannya masuk penjara dan ga bisa ketemu keluarga.



0 komentar:

Posting Komentar

Say something :)