Liat ke bawah, jangan ke atas ! ^^

Assalammualaikum :)
Kemaren itu, aku lupa kapan *tiba-tiba pikun* aku jalan-jalan pergi ke tanah kelahiran aku di Barumanis *padahal manis lama* buat ngadirin acara nikahan murid ibuk dulu, lebih tepatnya adik kelas waktu esde. Iya....dulu ibuk dapet SK ngajar disana, tapi sekarang udah ga lagi, udah lama :'). Kondangan cuma 30 menit kurang lebih gitu *jadi ngitung, ga sabar buat nostalgia* sisanya adalah buat berobat sekaligus menelusuri komplek rumah.
Udah hampir lima tahun lebih aku ga jenguk tanah yang banyak menggoreskan kisah-kisah manis di hidup aku, masa kecil yang bahagia masih berbayang dan sepertinya memang masih tertinggal di sana, membaur bersama angin. Senengnya menghampiri tiap sudut ruangan, halaman, jalan-jalan yang biasa tempet aku main dan ternyata banyak berubah :'3. Ga ketemu sama temen-temen, semuanya seperti menghilang, tapi udah seneng banget bisa mengenang masa-masa Putri jadi Petualang apalagi pas jamannya Petualangan_Sherina hhhee ayo tanyain, aku masih hapal semua OSTnya loh :D. 

Oke lanjut, sore itu aku semangat banget menelusuri komplek, sedang ibuk asik bincang-bincang sama penghuni rumahku dulu, iyaaaa ga sadar aku udah jauh banget dari komplek *tenang,  masih inget kok jalan pulang* tertuju pada sebuah tebingan, sebenernya adalah jalan setapak yang dipake buat mempersingkat perjalanan warga di sana yang mau pergi ke kebun/ladang. Kalo masanya hujan datang jalan ini akan menjadi licin, dan para bolang pun sudah siap dengan bantalan pohon pisang meluncuuuuur #aaaaarrrrrhhhhhkkkkkk histerisnya ga kalah kok sama roller coaster Ancol ato seluncuran yang ada di waterboom :D, jadi ketawa-ketiwi sendiri tuh di tebingan *ketawanya orang waras ya* ^^ Asik banget deh, malah aku dapet pelajaran disaat aku mengenang permainan ini, iyaaaa "liat ke bawah, jangan ke atas".
Gambar dari sini
Maksudnya apa yah?, gini Allah menciptakan mata kita untuk mendengar *delete* maksudnya adalah iyaaa untuk mencium *delete* bukan jugaa, benaaar untuk menjilat *ekh. Tapi yang aku bicarain disini adalah bukan dengan fungsi mata untuk melihat objek pada umumnya, tapi bagaimana mata berperan untuk memberikan pandangan terhadap hidup, hidup kita tentunya. Adalah yang sedari tadi pengen aku bahas ya ini "liat ke bawah, jangan ke atas" *sama kan sama judulnya* hheg muqqadimahnya panjang amir ya :D sekalian curhat itu maksudnya ^^

Dalam menjalani hidup kita sebagai manusia kadang lupa dan keasyikan ngeliat sesuatu yang di atas kita. Maksudnya, kita suka seneng ngeliat hal-hal atau orang yang berada jauh di jangkauan kita. Contohnya, udah punya hp tapi masih sering ngeliat hp-hp terbaru *berasa terpanggil*- buru2 sadar hhhe, ngeliat orang liburan ke luar negeri, dan lain-lain yang kayanya kita sendiri pasti sering ngelakuin. Sebenernya aku pikir bagus kalo itu dijadiin acuan buat kita jadi semangat jalinin idup. Kita jadi rajin karena pengen ngedapetin hal-hal itu. Intinya kita kayak punya reward buat nanti setelah goals kita terpenuhi -ini dampak positifnya ye-


Tapi gimana kalo cara kita ngeliat ke atas ngebuat kita jadi ribet sendiri? aku nemuin banyak orang yang suka salah ”jalan” dengan cara mereka yang sering ngeliat ke ”atas”. Ada yang jadi suka sok-sokan, jadi sok ”high class” suka boros, dan jadi sombong. Padahal hal-hal yang dia lihat terkadang bukan punya dia, padahal dia hanya salah cara meng-interpretasikan aja tapi tetep aku suka sebel *buru-buru sadar*


Ga sedikit juga sih orang yang secara ekonominya berlebih, tapi masih berpenampilan sederhana, suka de ngeliatnya :'D. Aku sih ngerasa mereka mungkin lebih sering ngeliat ke bawah dibandingin ngeliat ke atas, pandangan hidup seperti ini menurut aku bisa jadiin kita mahluk Allah yang jadi pandai bersyukur *amin*, kesederhanaan yang jauh dari pemborosan sia-sia *amin*, dan bisa komporin kita untuk bersedekah, subhanallah ^^


Ingatlah sabda Rasulullah SAW berikut ini:“Lihatlah orang yang lebih bawah daripada kamu, jangan melihat orang yang tinggi daripada kamu, karena dengan demikian kamu tidak akan lupa segala nikmat Allah kepadamu.” (H.R. Bukhari dan Muslim).


Di kesempatan lain Nabi bersabda: "Jika salah seorang di antara kalian melihat orang yang memiliki kelebihan harta dan bentuk (rupa), maka lihatlah kepada orang yang berada di bawahnya.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Bisa jadi apa yang kita miliki dengan segala keterbatasan, tidak dimiliki orang lain. Sehingga walaupun yang kita miliki terbatas, jelek dan tak bermakna akan menjadi lebih bernilai jika kita melihat orang lain yang masih ada di bawah kita. Di saat itulah, kita bisa bersyukur masih bisa memiliki sesuatu yang sedikit, sedangkan banyak orang lain yang tidak memilikinya. Makanya, dalam soal materi, janganlah melihat kepada orang yang di atas  akan tetapi lihatlah orang yang masih di bawah kita ^^ kecuali dalam hal akhirat kudu sering-sering liat ke atas de yaa :D insyaallah dengan begitu kita bisa termasuk kedalam golongan orang-orang yang pandai bersyukur, amin *berasa kepanggil lagi* hhhe


Yaaaa, begitulah hidup..akan banyak hal-hal tak terduga yang bisa kita jadiin pengalaman, seperti seluncuran apa-apa yang diajarkan sama Rasullullah tercinta. Bahkan The brandals, salah satu band yang bilang di lagu mereka yang berjudul 100% control. 

Lihat kebawah..Jangan ke atas..Banyak hilang jejak arah ..Bikin kau lepas kontrol..

Jadi pemirsa... ini ceritanya topik yang dibahas ga kalah panjang sama muqqadimahnya kan yaa :D, btw itu kemaren aku pulang dengan masih menyimpan baik-baik cerita masa kecil buat tar aku ceritain sama bolang-bolang di masa depan, dirangkai dan dikemas dengan tidak meninggalkan unsur-unsur alami Islami *ekh dua-duanya ding*, biarpun bolang-bolangnya putri lahir di zaman i,robot hhheg :D *apasih?!---lupakan* . Akhir kata, kalo ada kata-kata yang kurang berkenan mohon dimaafkan ya :') Wassalam-


48 komentar:

  1. panajang bener dah tulisannya. tapi tetep dibaca, kok. maeski gak konsen juga. heheh

    BalasHapus
  2. Pernah dengar,,
    Kalo ingin bersyukur lihatlah ke bawah
    Kalo patah semangat lihatlah ke atas...
    hehe
    Nice pos mbak..
    banyak yang udah nyampe di atas, maunya ke atas melulu, gak pernah lihat yg di bawah...

    BalasHapus
  3. Menatap kedepan dengan tidak melupakan masa lalu sepertinya bagus teman.

    BalasHapus
  4. ada saatnya dimana harus liat ke atas, juga ke bawah. LIat ke atas biar kita bisa terinspirasi kesuksesan orang, berusaha semaksimal mungkin. Setelah itu mari liat ke bawah, untuk hasil dr usaha kita biar Alloh yang menentukan

    BalasHapus
  5. @Javas K. Niscala hhhhag :D yaaa de ya, yang penting udah mampir.

    BalasHapus
  6. @rezaslash iyaaa bagusnya gitu mas reza, makasih yaaa :') kebanyakan temen2 diluar yang aku pernah liat mudah terpengaruh *aku juga pernah, tapi buru2 sadar* hhhhhhhhheg

    BalasHapus
  7. @Laurencius masa lalu bisa jadi referensi buat belajar mas ^^ makasih hhheg

    BalasHapus
  8. @Rahmi Aziza sepakat banget mbak ^^ melihat ke atas berandai saja kita melihat langit, siang ada matahari, dan malam ada bulan bintang kita bisa mendapat kenikmatan dari itu semua dan dapat belajar salahsatunya adalah kehidupan tidak selamanya terang. Ada malam yang bakal menjelang. Dan sebaliknya, kehidupan juga tidak selamanya gelap. Pasti ada pagi yang akan datang membawa terang :') semoga kita termasuk golongan orang2 yang pandai bersyukur ya mbak ^^ makasih udah mampir hhheg

    BalasHapus
  9. liat ke atas juga perlu, supaya lebih balance :D nice share, visit me back okey

    BalasHapus
  10. @ghielz benar sekali ^^ semua ada sisi baik dan buruknya. semoga kita termasuk golongan orang-orang yang berada pada sisi baik itu, amin..
    makasih, langsung ke tkp deee :D

    BalasHapus
  11. waduh di atas tebing, apa gak takut jatuh tuh.. heheh

    ternyata putri itu suka ke tebing juga yah.. :D

    ikutan dong main permainannya.. hehee

    BalasHapus
  12. @Lukman Hakim iii seruh banget mas :D pernah main yang begituan ga sih dulu waktu kecil? :'D lumayan memacuu adrenalin looh hhheg

    BalasHapus
  13. duh... ribet amat sih...
    bagaimana kalau 5 menit lihat kebawah, 5 menit lihat ke atas.., kemudian geleng2 deh...
    *biar tambah puyeng... :D

    BalasHapus
  14. @CV. Mitra Bibit geleng2 mah ogah hhhheg cukup sudah kepuyengan karena liat ke atas dan ke bawah dee :D

    BalasHapus
  15. liat kebawah.. siapa tau ada recehan.. :eh... :dihajar massa... :rolled:

    BalasHapus
  16. nasehat yg selalu di keluarkan org tua sy.. "lihat ke bawah utk bersyukur, lihat ke atas utk motivasi"

    BalasHapus
  17. @Srulz hhhhag, tapi aku beneran suka nemu recehan mas :D salah satu keuntungan suka liat ke bawah yaaag =,=" hhhag

    BalasHapus
  18. @ke2nai alhamdulillah kalo sering dinasehatin begitu ^_^ hihi

    BalasHapus
  19. wah aku dapet sesuatu yang bisa dibawa dari tulisan ini. makasih yah :-bd

    BalasHapus
  20. paradigma untuk bersyukur :)sip

    BalasHapus
  21. @Ulviaaa ookh yaaaa :D alhamdulillah kalo gitu mbak ^_^ afwan....

    BalasHapus
  22. @Heru Ziswa intinya memang begitu, makasih mas hhheg :)

    BalasHapus
  23. melihat kebawah agar kita selalu bisa mawas diri...

    oya selamat bergabung di BSO, maaf baru sempat ngucapin selamat dan salam kenal, soalnya baru kembali setelah pulang kampung maren hehe :)

    follow blog saya yah tar saya followback..

    BalasHapus
  24. wah artikelnya bener bagus banget ka , jadi pengen di baca terus nie ^_^
    tantangan kreatif blogger Simak Tantangan Kreatif Blogger Berhadiah Mingguan & Grandprize Android

    BalasHapus
  25. @Kang Harjho 35 tepatnya mas :)

    iya makasih sudah mampir ya, salam kenal kembali. salam solid hhheg pulang kampung saatnya bersama keluarga tercinta, blognya merana dulu hhhe
    okay langsung ke TKP :D

    BalasHapus
  26. @frozen fox whahhwaaaa :D makasih kalo gitu :D alhamdulillah..

    BalasHapus
  27. klo gk liat kebawah ntar jtuh sobs.. :D
    knjungan perdana...
    salam knal.. :)

    BalasHapus
  28. @Chumhienk™ yang takut ketinggian gimana *lho? hhhheg
    iya salam kenal kembali mas chumhienk hhhe

    BalasHapus
  29. @Putri Serindang Bulanaku belum pernah.. ehehe
    makanya aku mau ikutan dengan putri.. ^_^

    BalasHapus
  30. very inspiring..

    tapi jangan teraku ke bawah terus yaa.. terkadang kita juga harus melihat keatas agar kehidupan kita bisa terus termotivasi dan terus terpacu :DD

    BalasHapus
  31. @Egy Adhitama alhamdulillah, terimakasih ya :') memang harus begitu, pandai2 kitelah tuhh hhheg

    BalasHapus
  32. Sepakat juga dengan kata mba Rahmi di atas.
    Pribadi, bukan tentang arah saya kira. Namun bagaimana titipan Tuhan ini memaknai tiap imaji yang ada.

    Ke bawah, dalam pemahaman imaji yang hadir mampu memberikan kesederhanaan dalam pemaknaan hidup. Mengajarkan bahwa, kita masih beruntung saat ini dibanding dengan beberapa yang lain.

    Ke atas, dalam pemahaman imaji yang hadir mampu memberikan dorongan. Mengajak untuk lebih baik dari kemarin. :)

    BalasHapus
  33. @Arya Poetra makasih mas arya :) arah disini hanya berupa ungkapan saja, yang mas arya maksudkan sama dengan yang aku pikirkan dan sepertinya sudah aku tuliskan juga ya :)cuma judulnya agak menggambarkan seolah-olah jangan pernah melihat ke atas yaaa hhheg makasih mas arya :)

    BalasHapus
  34. @Arya Poetra makasih mas arya :) arah disini hanya berupa ungkapan saja, yang mas arya maksudkan sama dengan yang aku pikirkan dan sepertinya sudah aku tuliskan juga ya :)cuma judulnya agak menggambarkan seolah-olah jangan pernah melihat ke atas yaaa hhheg makasih mas arya :)

    BalasHapus
  35. @Arya Poetra hhhhe tapi mas arya jago kasih kesimpulannya :) makasih udah mampir..

    BalasHapus
  36. kl lihat ke atas pasti capek....lht ke atas pasti ujung2nya lupa diri,kurang bersyukur...tul g put??? :D

    BalasHapus
  37. @HM Zwan itulah mbak hann sebenernya pandai2 kitalah yang mengatur sugesti itu :') tapi rasa syukur itu bener2 baru akan terasa ketika kita melihat ke bawa kan? :D ini pengalaman saja hhhe

    BalasHapus
  38. @Lukman Hakim waah hhhe sayang sekali mas lukman :D mari kapan2 kita outbound deee wkakkwkkaa :D

    BalasHapus
  39. hahhahahahahha.....membaca tulisan di blog ini seperti mendengarkan tauziah humor

    BalasHapus
  40. Betul, betul, betul itu :)
    Karena kita diberikan leher untuk bisa melihat ke segala arah, dari bawah maupun ke atas.
    Jangan terlalu lama melihat ke atas, pasti pegal. Dan jangan terlalu menunduk pasti pegal juga. Yang pasti lihatlah ke segala penjuru dengan penuh rasa syukur. Hati adalah pangkal dimana kita bisa merasa syukur kemudian berbagi, menjadi pribadi yang kaya hati dan perilakunya :)

    Eh, Put ada award ni, sudi kiranya diambil :)
    http://oroktumbilajadipamingpin.blogspot.com/2012/09/award-borongan-edisi-liebster-award.html

    BalasHapus
  41. @BLACKBOX haaaiiiish bang, sindrom itu bang, dikiiit hhhag :D

    BalasHapus
  42. @Irma Devi Santika iyaaa mbak irma :) lagi syukur syukur syukur adalah kuncinya ...
    waaah iyaaa makasih mbak awrdnya, insyaallah diambil ^^

    BalasHapus
  43. Artikel ini sangat bermanfaat.
    Sambil baca artikel ini, Aku numpang promosi deh !
    Agen Bola, Bandar Bola Online, Situs Taruhan Bola, 7meter

    BalasHapus

Say something :)