Rindu (cahaya)


Saya masih ingat, dulu sebelum tidur ayah selalu menceritakan dongeng untuk saya, abang, dan adik saya. Ehe ! cerita si kancil, saya rasa sangat akrab untuk anak-anak yang sedang belajar hidup itu. Ayah juga selalu menyanyikan lagu-lagu penghantar tidur, dan sebuah lagu yang tidak pernah ketinggalan itu adalah sebuah lagu jawa yang ketika menyanyikannya harus dengan memainkan jari-jari tangan, sayang saya lupa liriknya. Saya bukan sedang kangen ayah, baru beberapa hari yang lalu saya pulang kerumah dan melepas semuanya. Tapi ini tentang yang lain…

Beberapa hari ini saya sangat sulit sekali untuk tidur, sesekali terbangun saya pasti memeriksa keadaan luar, memeriksa malam, berharap ada sesuatu. Cahaya yang masuk melalui kolong udara kamar kecil ini. Tapi tidak lagi-lagi, cahaya itu seperti bersembunyi, kian hari makin terasa enggan bersahabat. Padahal seharusnya bulan tahu, saya akan memberi ruang pada malam untuk menciumi hati saya lagi. Merasakan detak jantung  yang mulai bergetar, memastikan bintang bisa bertamu dan terduduk manis di kursi hati ini. Sebenarnya saya lelah menarasikannya, tentang keindahan sebelumnya yang masih menyisa.

Tidak dapat saya terjemahkan rahasia malam beberapa hari ini, padahal saya hanya ingin menyapa bintang, menyapa bulan, bercengkrama dengan bibir langit. Merindukan nafas angin malam yang selalu memberi saya ruang untuk menyaksikan semuanya, lalu perlahan membelai mata lelah untuk terlelap dan menemui mimpi lebih awal disudut malam nanti, hingga embun kembali membangunkan pagi.


29 komentar:

  1. Uwaaa..pkbr put???lma g nongol di blog..kangen nih :)
    Heummm..sini2 tdr sm zwan,padti didongengin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. haloo mbak hann :D iyaa ni, kemaren sibuk ujian mbak :D hyaaa barusan beresin blog, berantakan banget setelah lama ditinggal :D huhuhu sesekali nulis, ggeeeelau pula, hayuuu hayuuu sini dongengin :)

      Hapus
  2. bercengkerama dengan bibir lanigt, merindukan nafas angin
    saya suka :)

    BalasHapus
  3. wah kamu kok bisa seneng banget sama malam sih, pasti kamu termasuk cewek keelapan ya haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. whahwhaa yaaa akulah ratu kegelapan ! *scary*

      Hapus
  4. saya suka cara berceritamu mbak ;;) hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. entahlah mbak, semuanya itu semacam mood swing -.-"
      tapi makasih loh hhhe

      Hapus
  5. Balasan
    1. Sebenarnya hampir mirip, tapi saya takut untuk bilang iya :|

      Hapus
    2. curhat sajalah dengan teman terpercayamu.. atau.. pada sang pemilik hati.. :)

      Hapus
  6. saya juga sama, saat masih anak kecil. kalau mau tidur itu suka diceritakan dongeng oleh orang tua.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa itu salah satu moment yang sayang untuk dilupakan mas lukman :')

      Hapus
  7. Rangkaian kata yang indah untuk dibaca...

    mungkin sahabat juga mau mencoba mengikuti kontes untuk mendukung penghijauan bumi. Berhadiah JUTAAN rupiah.
    Info Selengkapnya
    www.MitraBibit.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih ya :')
      akan segera dikunjungi.

      Hapus
  8. ini fiksi atau kisah nyata? kl kisah nyata, sy tertarik bgt deh cerita ttg ayah yg suka mendongeng utk anaknya.. so sweet.. mungkin krn biasanya ibu ya yg mendongeng utk anaknya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini bukan fiksi mbak myra :') saya jarang menulis fiksi, ga pernah malah hhhee
      iyaaa, ayah saya pandai mendongeng mbak, malah ibuk juga kadang ikutan nimbrung gitu, pernah kita berkumpul satu keluarga disatu ranjang, dan menyimak dongeng ayah, itu sulit dilupakan :') hhe

      Hapus
  9. Tatkala bintang yg tertindas oleh tebalnya awan, tak mampu menelik hal yang merindukannya, karena mengapa?? Di Bengkulu mendung, hujan badai….. :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul sekali, maka timbul cerita ini mas hhe

      Hapus
  10. salam persahabatan...follow sukses, ditunggu follow dan komentar balikny ya...sukses selalu :)
    http://jagadkawula.blogspot.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam salam :D terimaksih sudah mampir.

      Hapus
  11. Malam tetap terlihat indah walaupun tanpa bintang dan bulan.
    tetapi bintang dan bulan juga lah yang mewarnai keindahan lain dari malam itu.
    heheheh
    keren mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, saya suka kata "mewarnai" hhhe terimaksih :')

      Hapus
  12. suka di dongengin ya kalau mau tidur
    kalau rindu telepon dong hehe
    ehm mampir ya ke blog aku
    ada sesuatu buat kamu

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul :D hhhe iya saya selalu telepon kalo sedang rindu. okay tunggu saya :')

      Hapus
  13. semoga kau akan bermimpi indah..

    BalasHapus
  14. sekarang udah gede masih di dongengin ga ??

    BalasHapus
  15. assalamualaikum,
    sudah lama tak berkunjung dirumah ini teh Putri,
    alhasil rumahnya kini tampak seperti istana,ditambah dengan tulisan-tulisan indahnya membuat kesan artistik dan penuh eksotisme. headernya apalagi tuh :D

    BalasHapus
  16. ingat ayah juga :')
    salam kenal putri serindang bulan

    BalasHapus

Say something :)